Fakta Unik Dari Kampung Ferrari Di Italia

StradanoveFakta Unik Dari Kampung Ferrari Di Italia Di dunia seperti Ferrari, sulit menemukan produk yang sebanding dengan pabrikan mobil. Tempo mengunjungi beberapa pabrik mobil, seperti Toyota di Nagoya, Jepang atau Daihatsu di Osaka, Jepang.

Fakta Unik Dari Kampung Ferrari Di Italia

Fakta Unik Dari Kampung Ferrari Di Italia
stradanove.net

Pabrik Toyota dan Daihatsu sama dengan pabrik lainnya. Hidupnya sangat robot. Hitung efisiensi. Makan, bekerja, dan bahkan mengambil tindakan sangatlah penting. Misalnya, pekerja telah dilatih untuk mengekstrak delapan kacang secara akurat. Tidak, tidak lebih. Karena jika kurang atau lebih berarti buang-buang waktu. tidak efisien. Istilah kerennya tepat waktu. Inilah yang oleh profesor Universitas Michigan Jeffrey Liker disebut “Toyota Way” dalam bukunya dikutip dari Wikipedia.

Pabrik Ferrari adalah kebalikan dari Toyota. Ferrari tidak melarang robot. Tetapi mereka adalah pabrikan yang menekankan pada pekerjaan tangan atau pengerjaan manual. Mobil diproduksi sesuai pesanan pembeli, mulai dari jenis cat hingga detail kecil seperti jenis pelek cover dan warna sofa.

Pertengahan April 2013, Tempo mengunjungi kantor pusat dan pabrik Ferrari di Maranello, Modena, Italia. BIM mengundang Tempo, dan BNI sedang membahas kesepakatan komersial dengan Ferrari. Maranello, kota “imut” dengan produk di seluruh dunia. Populasi Maranello hanya sekitar 17.000. Bahkan hotel bintang empat yang kami tempati pun dikelilingi oleh persawahan. Ya, sawah. Di daerah inilah beras risotto khas Italia diproduksi, yang sangat lezat.

Baca Juga: Wisata Unik Dikota Modena Italia

Misalnya, Maranello mungkin tidak seramai jalanan Sidareja di Cilacap, Jawa Tengah. Namun, harga mobil mewah yang diproduksi Ferrari di “desa” Maranello ini berkisar antara Rp 1,5 hingga 1,6 miliar. Para taipan, kelompok dan kepala suku dari Timur Tengah sangat merindukan mobil besutan Maranello ini.

Artis Gemar Koleksi Mobil Ferrari

Artis Gemar Koleksi Mobil Ferrari 
stradanove.net

Pengusaha butik terkenal Ralph Lauren, aktor Nicholas Cage, penyanyi Eric Clapton dan pengusaha Andi Zulkarnain Choel “Mallarangeng) semuanya adalah penggemar mobil ini. Beberapa bahkan memiliki “level gila” seperti “Jay Kay”, yang memiliki 60 gerbong jingkrak. Tahun lalu, Ferrari menghasilkan pendapatan 2,4 miliar euro atau 30,8 triliun rupiah dari desa itu.

Kantor Ferrari yang sederhana namun modern. Mereka mempertahankan bangunan tua yang terbuat dari bata merah. Di belakangnya ada bangunan baru, minimalis dan sangat ramah lingkungan. Ada burung gagak di taman dekat pabrik. Saat memasuki pengecoran blok mesin, pabrik pun tampak “hijau”.

Di tengah pabrik terdapat taman dengan tanaman hidup. Gunakan kaca besar untuk dinding agar sinar matahari bisa masuk. Meskipun ini adalah pengecoran, tidak ada suara tambahan. Karyawan dapat bergerak bebas tanpa penutup telinga dan tidak menggunakan masker.

Juru bicara Ferrari Matteo Torres mengatakan: “Kami memastikan semuanya ramah lingkungan. Jadi tidak perlu memakai topeng.”

Perjalanan dari pengecoran ke pabrik perakitan seperti perjalanan eksotis melalui museum. Perbedaannya adalah ada robot di mana-mana, suku cadang mobil berjalan sendiri, dan pekerja yang merakit Ferrari.

Saya beruntung melihat model LaFerrari, komponen terunik Ferrari, hanya 499 mobil yang diproduksi di dunia, konon Indonesia juga mendapat mobil ini seharga Rp 16 miliar.

Saat saya mendengar deru mesin untuk pertama kalinya, banyak hal yang terlintas di benak saya. Deru mesin menenggelamkan banyak orang kaya.

Deru mesinnya mengingatkan orang pada pendiri pabrik Enzo Ferrari (Enzo Ferrari), yang dijuluki Monster oleh Maranello-Ferrari telah memenangkan 16 kejuaraan dunia di Formula Satu, di kategori balap Raih 15 kejuaraan. Itu selalu menyenangkan. “

Satu hal yang berbeda dari pabrik Ferrari adalah ruang untuk memilih aksesori, sehingga setiap Ferrari selalu memiliki gaya yang unik dan personal. Di ruangan itu, ada komputer layar sentuh. Anda dapat memilih semua opsi eksternal atau internal di komputer ini.

Tidak hanya jenis kulit sofa, model logo Ferrari pada lingkar kemudi, jenis pelek, bahkan jenis jahitan sofa. Ada sekitar 10 jahitan sofa. Ini benar-benar “buatan tangan”. Ini sangat berbeda dengan pabrik Volkswagen. Misalnya, Toyota memproduksi 200 juta mobil setahun, dan Porsche memproduksi lebih dari 127.000 mobil.

Matteo tersenyum dan berkata: “Output tahunan Ferrari bahkan lebih kecil dari output harian Prius.” “Kami sangat eksklusif.” Prius adalah mobil mewah Toyota dengan tenaga hybrid (listrik dan bensin). 500 juta rupiah.

Dengan mobil ultra mewah ini, Enzo Ferrari sangat yakin: “Setiap orang punya impian mengendarai Ferrari. Enzo benar. Setidaknya, saya terhipnotis oleh suara mesin Ferrari.

Sore itu, di Mara On the streets of Di desa Maranello, saya mengakhiri tur 100 kilometer per jam dengan mobil Ferrari California senilai 3,5 miliar rupiah (seperti mobil Choel Mallarangeng).

Enzo Ferrari Berjiwa Besar

Enzo Ferrari Berjiwa Besar
stradanove.net

Scuderia Ferrari didirikan oleh Enzo Ferrari pada akhir 1929 sebagai sponsor dari beberapa pembalap amatir dari berbagai ras. Enzo sendiri juga seorang pebalap kala itu, ia menggunakan Costruzioni Maccaniche Nazionali (CMN) dan mobil produksi Alfa Romeo sebagai alat balapnya.

Ide pembentukan tim Ferrari terjadi di Bologna pada malam tanggal 16 November 1929, ketika Enzo makan malam bersama dua bersaudara Caniato (Augusto Caniato dan Alfredo Caniato) dan pengemudi Mario Tadini. Kemudian, mereka memutuskan untuk membentuk tim dengan mobil produksi Alfa Romeo. Enzo Ferrari melanjutkan karir balapnya dan meraih banyak kesuksesan sampai putranya Alfredo Ferrari (kemudian dikenal sebagai Dino Ferrari) lahir pada tahun 1932. Juga di tahun yang sama, tim Ferrari berpartisipasi dalam 24 Hours of Le Mans dengan dua mobil Alfa Romeo 8C 2300 Spider. Mereka menemukan keberuntungan dalam balapan mobil besar, dan mereka memenangkan kemenangan 1-2 yang luar biasa.

Baca Juga: 6 Makanan Tradisional Kota Milan di Italia

Enzo Ferrari kemudian menjadi manajer dari beberapa pembalap dan telah mencari bibit baru untuk pembalap muda di kantornya di Viale Trento e Trieste di Modena, Italia Hingga tahun 1938. Saat itu, Alfa Romeo memutuskan mundur dari Enzo dan menjadi manajer balap bernama Alfa Corse.

Pada tahun 1939, Enzo meninggalkan Alfa, dan kemudian dia mendirikan perusahaan balapnya sendiri Auto Avio Costruzioni Ferrari. Dia menggunakan perkakas bekas yang diperoleh dari perjanjian dengan Alfa, di mana dia bisa mendapatkan Sisa-sisa mobil Alfa Romeo yang tidak ikut serta dalam ras.

Selain menandatangani kontrak dengan Alfa, Ferrari juga memperluas tim balapnya, Enzo dan Alberto Massimino mendesain Tipo 815 (V8 1500cc) di sini, dan kemudian menjadi mobil pertama Ferrari. Tetapi setelah balapan Mille Miglia 1940, Alberto Ascari dari Modena dan Marchese Lotario Rangoni Machiavelli mengendarai mobil mereka, Perang Dunia II menghentikan semua balapan dan 815 terpaksa beristirahat. Selanjutnya, Ferrari mengubah rute produksi suku cadang balap dan memindahkan markas Enzo ke Maranello pada tahun 1943. Lokasi pengeboman Perang Dunia Kedua jatuh pada tahun 1944.

Sejak akhir perang, aturan Grand Prix Dunia telah berubah. Ini memaksa Ferrari untuk membangun mobil baru lagi, yang kemudian dinamai Tipo 125 (V12, 1500cc), yang kemudian memenangkan beberapa balapan.

Jika Enzo Ferrari tidak membeli tanah di Maranello, sebuah kawasan pertanian di Italia utara, nama “Desa” Maranello mungkin akan sedikit dikenal di dunia. Pada awal 1940-an, Enzo Ferrari sedang mencari lokasi pabrik mobil. Mungkin sejak saat itu, Ferrari telah balapan keliling dunia dari Maranello. Dia memilih Maranello, 18 kilometer dari kampung halamannya di Modena.

Ferrari lahir dari sebuah pabrik di Maranello yang menjadi simbol kesuksesan bagi sebagian orang. Dibandingkan dengan kota-kota Italia seperti Milan, Roma, Venesia, atau Pisa, destinasi wisata utama Italia, nama Maranello memang kalah elegan. Bahkan sejak Roma kuno, hanya sedikit catatan sejarah yang menggambarkan kota Maranello sebagai bagian penting dari kelahiran bangsa Italia. Kisah Maranello dimulai dengan pembangunan pabrik Ferrari.

Nama Maranello hanya tercatat dalam sejarah Perang Dunia II, saat kota itu menjadi sasaran serangan bom. Pabrik Ferrari dianggap sebagai industri strategis di Italia dan menjadi sasaran serangan. Untuk situasi lain, kisah Maranello terkait erat dengan perkembangan Ferrari.

Setengah abad sejak berdirinya pabrik Ferrari, kawasan pertanian Maranello telah berkembang menjadi kota kecil dan menjadi tulang punggung pabrik Ferrari. Pembangunan perumahan memungkinkan karyawan untuk tinggal lebih dekat dengan tempat kerja.

Semakin banyak orang yang tinggal di Maranello, desa itu menjadi lebih ramai dan menjadi kota kecil. Pada 2013, Maranello memiliki sekitar 16.000 jiwa. Maranello terletak di wilayah Emilia-Romagna di Italia utara. Jika Italia selatan didominasi oleh kota-kota pesisir, maka di sisi utara Italia terdapat kontur kawasan perbukitan dan pegunungan. Tidak ada bandara di Maranello.

Untuk mencapai Maranello, kita harus mendarat di Bandara Guglielmo Marconi di Bologna dan menempuh perjalanan darat selama 45 menit. Jika Anda mendarat di Bandara Malpensa di Milan, dibutuhkan 3 jam berkendara untuk mencapai Maranello.

Rute dari Bandara Bologna ke Maranello melewati jalan raya dan kemudian melewati jalan pedesaan yang berkelok-kelok. Di kanan dan kiri jalan adalah rumah petani, dan traktor diparkir di sawah. Jalan menuju Maranello tidak terlalu lebar, sehingga mobil yang melintasi truk harus melambat dan sedikit bersandar.

Di pintu masuk Kuda Jingkrak Maranello terdapat patung Kuda Jingkrak berukuran besar, terbuat dari baja dan dilapisi dengan krom perak. Patung kuda tersebut merupakan adaptasi dari logo Ferrari. Letak patung tidak jauh dari pintu masuk pabrik Ferrari.

Kota Maranello relatif sepi pada siang hari. Tidak banyak kendaraan yang melintas di jalan. Satu-satunya suara konstan yang terdengar adalah raungan mesin Ferrari dari pengujian di lingkungan pabrik dan sirkuit Fiorano di sebelah pabrik Ferrari. “Setiap kali saya mendengar suara itu, saya menjadi gila!” Pengemudi rental mobil Bologna itu pergi ke Mirco kami.

Mobil Italia Kebanggaan NasionalMobil Italia Kebanggaan Nasional

Bagi Mirko, mobil produksi Italia seperti Ferrari, Lamborghini, Maserati, Alfa Romeo, dan Fiat merupakan kebanggaan nasional. Kecintaan pada supercar adalah yang kedua setelah kecintaan orang Italia pada sepak bola.

Jika Mirko mencarter mobil ke Maranello, dia selalu senang karena bisa melihat mobil Ferrari melaju di jalan. Pabrik Ferrari di Maranello memproduksi sekitar 7.000 mobil setahun. Beberapa dari mobil ini bahkan memiliki pemilik dalam proses produksinya. Atas undangan Ferrari Jakarta, Copas melihat penerapan semua teknologi terkini untuk mendukung proses produksi mobil Ferrari. Tidak semua orang dapat berpartisipasi dalam tur pabrik Ferrari Maranello. Area ini hanya terbuka untuk sponsor, rekanan, jurnalis undangan dan pelanggan Ferrari yang memenuhi syarat tertentu.

Meskipun Maranello memiliki teknologi modern, tidak ada tanda-tanda meninggalkan desa. Bau feses terkadang tercium saat Ferrari melintas di jalan raya. Para petani di pinggiran Maranello sedang membajak tanah untuk menanam bibit gandum. Pinggiran kota Maranello penuh dengan ladang gandum dan kebun anggur yang bisa dilihat dengan mata telanjang.

Maranello sepertinya belum siap sebagai tujuan wisata. Wisatawan yang hobi berbelanja harus gigit jari saat berkunjung ke kota ini. Tidak ada butik dan toko yang menjual pakaian bermerek atau produk kulit yang merupakan oleh-oleh khas Italia.

Deretan toko di jalan utama hanya menjual pernak-pernik Ferrari, seperti miniatur mobil, topi, kacamata atau jaket berlogo Ferrari. Selain itu, tidak banyak pilihan makanan. Kios Maranello hanya menyajikan pasta atau pizza. Jika Anda ingin steak atau hidangan lainnya, Anda harus melakukan reservasi di restoran Cavallino di Montana atau Opera 2 di lereng bukit di luar Maranello dengan pemandangan kebun anggur. Dari segi akomodasi, hanya ada dua hotel bagus di Maranello, Maranello Palace Hotel di pinggiran Maranello dan Planet Hotel di seberang pabrik Ferrari.

Seorang pengusaha Indonesia ingin pergi ke pabrik Ferrari untuk menambah koleksi mobil Ferrari miliknya.Mereka harus rela tidur di kamar hotel yang sempit tanpa fasilitas pemanas air minum. Satu-satunya daya tarik bagi wisatawan adalah Museum Ferrari Maranello. Di tempat ini pengunjung bisa melihat mobil-mobil Ferrari dari tahun 1950-an hingga mobil hybrid LaFerrari.

Museum ini juga menyimpan sederet piala dan mobil Formula Satu milik pembalap legendaris Ferrari seperti fenomena Niki Lauda, ​​Kimi Raikkonen dan Michael Shu Mach. Pengunjung Museum Ferrari benar-benar tertarik dengan penglihatan dan pendengaran, mereka melihat mobil-mobil merah Ferrari dan speaker berulang kali memainkan suara mobil yang lewat.

Wisatawan dapat melengkapi kecintaannya pada Ferrari dengan menyewa banyak mobil Ferrari di dekat Museum Ferrari. Mereka dapat memilih rute jarak pendek, tengah atau jauh di sekitar sudut Maranello. Dengan harga 60 Euro hingga 350 Euro (sekitar Rp 1 juta hingga Rp 5,8 juta), pemimpi dapat memiliki sementara Ferrari dan merasakan adrenalin dengan mengendarai mobil dan merasakan deru mesin. Tentunya car test ini perlu didampingi oleh dosen untuk menghindari terjadinya kecelakaan. Setiap traveler yang singgah di Maranello akan selalu teringat akan raungan Ferrari dan aroma pupuk.

Sejarah FerrariSejarah Ferrari

Pada tanggal 18 Februari 1898, di tengah salju lebat, seorang bayi lahir di pinggiran kota Modena, Italia. Karena tidak mungkin bepergian saat turun salju, kelahiran bayi pemilik pabrik logam tersebut tidak didaftarkan secara resmi hingga dua hari kemudian. Namun, hal ini tidak menghentikan upaya ayahnya untuk mendapatkan registrasi resmi atas nama Enzo Anselmo Ferrari. Enzo kecil memulai hidupnya dengan sangat beruntung.

Dia dibesarkan di keluarga kaya. Pada usia 10 tahun, ayahnya (Alfredo Ferrari) mengajaknya dan saudara laki-lakinya (Alfredo Junior) untuk menonton pertandingan di Bologna. Di pinggir trek, Enzo kecil melihat kecepatan tinggi mengemudi mobil dan antusiasme para pembalap, dan mereka semua berlomba-lomba untuk menjadi yang pertama. Belakangan, pembalap Felice Nazzaro yang menarik perhatiannya.

Sejak itu, dia sangat terkejut di dalam hatinya bukan untuk menjadi seorang pengusaha atau melanjutkan bisnis ayahnya, tetapi untuk mengakselerasi mobil menjadi yang tercepat. Namun pada tahun 1916, serangkaian tragedi melanda impian Enzo muda. Ayah dan saudara laki-lakinya meninggal karena flu yang melanda Italia. Dia juga harus menghidupi keluarganya dan dipaksa terlibat dalam bisnis ayahnya. Saat belajar teknik arsitektur, dia terus mempromosikan perkembangan bisnis Alfredo.

Stradanove - Informasi Forum Komunitas Modena Italia