Kisah Pilu Amanda Knox Dari Forum Modena

StradanoveKisah Pilu Amanda Knox Dari Forum Modena Amanda Knox, seorang warga negara Amerika berusia 31 tahun, telah kembali ke Italia untuk pertama kalinya sejak dibebaskan pada tahun 2015 sejak dibebaskan dalam kasus pembunuhan tahun 2007. Kasus hukum Knox telah menarik perhatian publik yang luas karena dia dituduh membunuh teman sekamarnya, tetapi tuduhan ini akhirnya tidak dikonfirmasi.

Kisah Pilu Amanda Knox Dari Forum Modena

Kisah Pilu Amanda Knox Dari Forum Modena
stradanove.net

Tuduhan pembunuhan meninggalkan Knox selama delapan tahun dan empat tahun di penjara Italia. “Untuk seluruh komunitas internasional, saya adalah tersangka yang tidak bersalah, tetapi saya dinyatakan bersalah. Saya dituduh sebagai pelacur licik, sakit jiwa, orang kotor, dan pecandu narkoba sampai terbukti bertentangan dengan semua Tuntutan. Penuntutan Para pejabat dan media telah membentuk sebuah cerita agar orang-orang dapat mengungkapkan semua ilusi mereka tentang saya, ketakutan dan penilaian moral, “kata Knox dalam pidatonya di konferensi yudisial yang diadakan di Modena, Italia, Sabtu, 15 Juni 2019 mengatakan dikutip dari modenafiere.

Setelah pengadilan banding membatalkan hukumannya atas pembunuhan pada tahun 2007, Knox segera kembali ke Amerika Serikat. Knox dituduh membunuh teman sekamar Inggris ketika keduanya tinggal di sebuah hotel pelajar di kota Perugia, Italia.

Amanda Knox Dihukum 16 Tahun Penjara

Amanda Knox Dihukum 16 Tahun Penjara
stradanove.net

Dalam kasus ini, korban pembunuhan disebut Meredith Kercher yang berusia 21 tahun. Dia meninggal karena ditusuk. Warga negara Pantai Gading Rudy Guede dijatuhi hukuman 16 tahun penjara, tetapi hakim pada saat itu sangat yakin bahwa Guede tidak sendirian.

Baca Juga : Fakta Unik Dibalik Logo Ferrari Kuda Jingkrak

Guede diduga membunuh Kercher ketika dia akan merampok asrama bersama Knox. Sidik jari Guede ditemukan di lokasi pembunuhan.

“Mungkin banyak orang mengira saya gila di Italia. Knox berkata:“ Sebenarnya saya sangat takut, takut dilecehkan, dijebak, dan khawatir akan dituduh membuat cerita sendiri ketika saya datang. “

Kekhawatiran Knox tidak salah. Pengacara keluarga Kircher mengatakan bahwa kedatangan Knox di Italia merupakan promosi diri yang tidak tepat. Tapi Knox membujuk Kochel untuk menjadi temannya, dan tujuannya hanya untuk mengoreksi ketidakadilan dan risiko media yang tidak bertanggung jawab.

Pada 2015, Knox dibebaskan setelah hakim menilai kurangnya bukti untuk memenjarakannya. Namun, pengadilan di Roma, Italia, menguatkan hukuman tiga tahun Knox karena dia secara keliru menuduh pengacara nasional Kongo Patrick Lumumba terlibat dalam pembunuhan Kercher. Knox beralasan bahwa dengan tidak adanya seorang pengacara dan bahasa Itali yang dia kurang pandai saat itu, tuduhan palsu ini datang dari tekanan selama 50 jam interogasi.

Sebelumnya, Knox divonis 28,5 tahun penjara, sedangkan Solesito 25 tahun penjara.

Namun, keputusan mereka tidak dapat segera dieksekusi sebelum Mahkamah Agung Italia mengeluarkan keputusan. Jika vonis bersalah dijatuhkan lagi, Roma dapat meminta ekstradisi Knox.

Sebelum vonis Florence, Knox meminta Amerika Serikat untuk menolak permintaan ekstradisi terhadapnya dalam sebuah wawancara dengan media Inggris “Guardian”.

Secara teknis, saya akan dianggap sebagai buronan. Saya tentu tidak ingin kembali ke Italia secara sukarela. Mereka harus menangkap dan menyeret saya, dan jika saya dihukum penjara, mereka akan menendang dan berteriak karena saya tidak melakukannya. pantas pergi ke sana. Aku akan melawan kepolosan. “

Mahasiswa Universitas Leeds, Kercher, ditemukan tewas di sebuah apartemen di Perugia pada pagi hari tanggal 2 November 2007.

Jaksa berpendapat bahwa Knox dan Solesito telah dihukum dan menjalani hukuman 16 tahun penjara atas pembunuhan Rudy Goode, seorang pemuda dari Côte d’Ivoire.

DNA Knox Jadi Bukti Kuat

DNA Knox Jadi Bukti Kuat
stradanove.net

Kepala Jaksa Penuntut Umum Alessandro Crini menggunakan bukti DNA yang ditemukan di tali bra Kolcher. Dia juga fokus pada senjata yang dicurigai sebagai alat pembunuhan, pisau di dapur Solesito, dengan DNA Knox ditemukan di pegangannya. Pada bilahnya, sampel DNA Kercher ditemukan.

Dua mantan kekasih berargumen bahwa pada malam pembunuhan itu, mereka berada di apartemen Sollecito – memasak, merokok, bercinta.

Mereka telah menjalani hukuman empat tahun penjara sejak vonis bersalah pertama. Pengadilan Banding Perugia membatalkan putusan bersalah pada tahun 2011 karena bukti DNA yang diajukan tidak mencukupi atau tidak benar.

Namun, Mahkamah Agung Italia mengkritik putusan kedua dan memerintahkan pengadilan ulang.

Oleh karena itu, keputusan terakhir ini adalah keputusan keempat Knox.

Knox mendapat banyak perhatian karena dia menuduh pemilik bar dan bosnya, Patrick Lumumba, melakukan pembunuhan. Dia juga dihukum karena pencemaran nama baik. Knox mengaku bersalah di bawah tekanan dari polisi Italia.

– Mantan Amanda Knox, Raffaele Sollecito: Dia mengira aku pahlawan

Dalam wawancara eksklusif hari ini, mantan pacar Amanda Knox, Savannah Guthrie menjelaskan mengapa dia tidak pernah meninggalkan Knox dan menyatakan bahwa dia tidak khawatir akan dikirim kembali ke penjara.

Rafael Solesito, penulis buku baru “Honor Binding: Amanda Knox’s My Hell and Return Journey,” berkata: “Saya tidak bersalah, dan kami memiliki bukti tidak bersalah, jadi kami akan Berjuang sampai akhir tanpa khawatir.”

‘Batasan Kehormatan’: Raffaele Sollecito berbicara tentang pertemuannya dengan Amanda Knox

Sollecito dari Italia dan Knox, seorang siswa dari Seattle, dijatuhi hukuman empat tahun penjara. Pengadilan Banding untuk memilih opsi membebaskan pada 2011 lalu, karena bukti yang tidak cukup. Namun dua bulan lalu, Mahkamah Agung Italia membatalkan putusan tersebut dan memerintahkan persidangan baru dimulai tahun depan.

“Apakah kamu tidak khawatir akan dijatuhi hukuman dan dikirim ke penjara lagi?” Guthrie bertanya pada Sollecito dalam wawancara yang ditayangkan pada hari Jumat.

“Tidak,” jawabnya. “Ini seperti pemikiran yang dalam. Saya sudah tahu saya tidak bersalah, dan kami telah membuktikannya. Jadi bagi saya, itu tidak masuk akal.”

Guthrie melanjutkan: “Yang mengejutkan saya adalah kisah Anda. Anda tahu ketika ini terjadi, Amanda Knox baru berusia tujuh tahun.” jangan. “

Sollecito berkata: “Saya harus sangat serius untuk tidak bermain-main dengan orang yang ingin memainkan permainan ini.”

Solesito mengatakan dia tahu Knox tidak bersalah, jadi meskipun orang tuanya sendiri memintanya untuk bekerja sama dengan pihak berwenang dan melibatkannya dalam pembunuhan itu, dia tidak dapat melakukannya.

“(Amanda) mengatakan kepada saya bahwa dia mengira saya adalah pahlawan, tetapi saya tidak merasa seperti itu,” kata Solesito kepada Gusri. “Dan aku tidak butuh rasa syukur aku melakukannya karena aku tahu itu fakta. Itu hal yang bagus. Ini satu-satunya caraku.”

Solesito mengatakan bahwa dia masih mempertahankan hubungan “teman baik” dengan Knox, yang merilis memoarnya “Menunggu untuk didengar” pada 30 April. Dia mengunjungi Knox di Seattle dan baru-baru ini mereka berbicara tentang bagaimana melanjutkan pertemuan Knox berikutnya. Perjuangan hukum. Dia mengatakan dia berencana untuk kembali ke Italia dan saat ini sedang mendiskusikan situasinya dengan pengacaranya.

– Disorot Dunia

Bukti utama yang menuntut Knox termasuk jejak kecil pisau yang ditemukan di rumah Sollecito, termasuk DNA-nya dan DNA Kercher. Jejak DNA Knox juga ditemukan di kait bra Kercher.

Pengacara Knox berpendapat bahwa pengait bra tersebut ditemukan lebih dari sebulan setelah pembunuhan di TKP yang terkontaminasi dan pisau itu tidak akan membahayakan korban.

Kasus tersebut menarik perhatian media luas di Amerika Serikat dan Eropa. Knox dijuluki “Angel Face” atau “Angel Face” dan “Foxy Knoxy” di tabloid. Di media Italia dan Inggris, Knox digambarkan sebagai gadis pesta.

Namun, di Amerika Serikat, dia sering digambarkan di media sebagai wanita muda yang tidak bersalah, dia biasa mencari uang untuk biaya sekolah di Perugia, di mana dia kemudian dihukum oleh jaksa penuntut.

– Dibebaskan

Knox dan Solesito mengajukan banding atas putusan bersalah mereka. Dalam persidangan berikutnya, seorang ahli yang ditunjuk oleh pengadilan bersaksi bahwa bukti DNA yang sebenarnya tidak dapat diandalkan dan bahwa pemuda Amerika dan mantan pacarnya tidak terkait dengan kejahatan.

Pada 3 Oktober 2011, juri dari dua hakim dan enam warga sipil Pengadilan Banding Perugia membebaskan dua terdakwa pembunuhan.

Pengadilan menguatkan keyakinan Knox atas pencemaran nama baik karena dia menuduh mantan bosnya didakwa di bar atas pembunuhan Kercher. Knox punya waktu dan baik-baik saja.

Knox, yang telah tinggal di penjara Italia sejak 2007, terbang ke Amerika Serikat keesokan harinya.

Catatan sejarah lain menunjukkan bahwa pada 3 Oktober 1965, jenazah jenderal korban peristiwa G30S / PKI ditemukan di Kecamatan Lubangbuya, Jakarta Timur.

Pada tanggal 3 Oktober 1990, Jerman Barat dan Jerman Timur bergabung. Inilah awal berdirinya Republik Federal Jerman, dan Republik Federal Jerman menjadi salah satu raksasa di dunia.

– Refleksi Hukuman LHI dan Ahmad Fathanah dari Antasari dan Amanda Knox

Lutfi Hasan Ishaaq dan Ahmad Fathanah tak perlu merefleksikan persidangan mereka dalam kasus Antasari Azhar dan Amanda Knox. LHI dan AF yang dianggap pejabat PKS sebagai korban persekongkolan itu salah. Seharusnya PKS memperketat hierarki sehingga pengadilan tergolong sesat pembela, seperti kasus oposisi Antasari Azhar dan kasus Amanda Knox, meski alat bukti kurang atau kurang dalam putusannya.

Kisah Pilu Amanda Knox

Kisah Pilu Amanda Knox
stradanove.net

Ini adalah kisah Amanda Knox yang mengilhami kemiripan dengan kasus Antasari Azhar, namun berbeda dengan kasus pengadilan terhadap LHI dan AF yang akan berjalan mulus dengan pidana kurungan jangka waktu tetap kurang dari 7 tahun-sesuai keakraban PKS dengan Tergugat Hubungan yang diperhitungkan antara lansia dengan kelompok pemuda PKS di elite PKS akut dalam mafia hukum dan peradilan serta persekongkolan.

Dahulu kala, pada tahun 2009, Amanda Knox dibunuh atas pembunuhan seorang gadis berusia 21 tahun Meredith Kercher, teman sekamar Amanda di Perugia. Kisah Amanda menyebar ke Eropa, Kroasia ketika dia masih sangat muda. Hukuman dan pengadilan yang tidak jelas membuat masalah tidak terpecahkan. Amanda dituduh membunuh seorang gadis di Italia. Minimnya bukti keterlibatan Amanda Fox membuat Amanda masuk penjara. Sekarang kasingnya akan terungkap dan coba lagi.

Amanda dianggap memiliki kepribadian ganda karena kemampuan emosional yang dimilikinya. Meski mendapat tekanan dari tuduhan pembunuhan, Amanda menekan emosinya. Amanda marah, menangis dan diperlakukan tidak adil karena kemampuannya untuk menekan emosinya. Amanda khawatir akan dilecehkan di depan hukum karena penjelasan lisan.

Amanda tidak pandai berbicara. Inilah mengapa Amanda Knox menulis dan menyiapkan semua kata. Karena apa yang dikatakan Amanda Knox, dia dituduh melakukan pelecehan seksual di antara wanita dan membunuh pacarnya di Italia karena orientasi seksualnya yang berbeda.

Pada malam pembunuhan itu, Amanda dianggap gadis remaja karena dia mencium pacarnya di luar rumah dan dianggap tidak menunjukkan kesedihan. Dari video yang muncul di adegan tersebut, Amanda diyakini belum menunjukkan kesedihan. Dari situ, Amanda dianggap pembunuhnya. Amanda dipaksa untuk mengakui, memahami dan memahami bahwa dia dibunuh oleh polisi.

Fakta bahwa Amanda Knox tidak pernah muncul di lokasi pembunuhan masih belum jelas. Namun, langkah defensif Amanda Knox untuk menulis buku tentang dirinya menyebabkan gelombang baru penentangan terhadap Amanda Knox. Amanda sekarang menghadapi ujian baru di Italia.

Rudy Guede dijatuhi hukuman 30 tahun penjara sebagai pacar Meredith Kercher dan 16 tahun penjara di pengadilan banding. Guardi mengaku berhubungan seks dengan Meredith, tetapi menghindari tuduhan pembunuhan. Uji coba baru Amanda Fox menunjukkan bagaimana Amanda menjadi incaran. Semua yang dilakukan Amanda Knox dipandang sebagai sikap apatis. Amanda saat ini ketakutan.

Pengadilan Italia Dimanfaatkan Mafia

Pengadilan Italia Dimanfaatkan Mafia
stradanove.net

Pengadilan Italia disesatkan dan dikendalikan mafia-ada bukti bahwa Sylvio Barlesconi selalu menang di pengadilan karena hubungannya dengan mafia-mengingatkan Indonesia bahwa pernah ada penyerangan terhadap Antasari Pengadilan Antasari Azhar, yang terakhir bahkan tidak ada bukti atau bukti. Pembunuhan dan persidangan diatur sedemikian rupa sehingga bukti-bukti disiapkan dengan tertib, dan pengadilan aneh Sirus Sinaga juga terbukti korup.

Baca Juga : Kementerian Kesehatan Italia Mengatakan Covid-19 Bukan karena Virus 

Azhar menjadi sasaran, dan bukti terhadap Antasari dibantah di pengadilan. Peristiwa persidangan sesat Antasari dan Amanda Knox ini mengingatkan pada Dietje yang melakukan diet pada tahun 1980-an, yang menjadikan Pak De Sirajudin menjadi tawanan.

Akankah pengadilan sesat yang korup mengurangi hukuman Lutfi Hasan Ishaaq dan Ahmad Fathanah karena kekuatan finansialnya? Faktanya, oknum koruptor yang tidak mempekerjakan pengacara yang baik akan dihukum berat, seperti Walikota Manado Limba Rogi dan Jefferson Rumahal.

Menghitung kekuatan konspirasi mafia hukum Lutfi Hasan Ishaaq akan divonis sekitar 2,6 tahun penjara, hingga 4,6 tahun. Ahmad Fathanah (Ahmad Fathanah) akan divonis 6 tahun penjara karena diyakini menyiksa dan merugikan PKS. Pada saat yang sama, kepuasan seksual hanya bisa dicapai jika PKS menjadi semakin tidak kooperatif. KPK akan melanggar kesepakatan dengan PKS tentang gratifikasi seksual, dan KPK tidak akan membeberkan bahwa ini imbalan memenjarakan LHI-ini yang diinginkan oleh Front Pemuda PKS pimpinan konspirator Anis Matta.

 

Stradanove - Informasi Forum Komunitas Modena Italia