Penyanyi Legendaris Luciano Pavarotti

StradanovePenyanyi Legendaris Luciano Pavarotti Tokoh Dunia, Luciano Pavarotti penyanyi Opera Legendaris lahir di Modena di Italia utara. Dia adalah putra dari Fernando Pavarotti, seorang pembuat roti amatir dan penyanyi tenor, dan Adele Venturi, yang bekerja di sebuah pabrik rokok. Bakat menyanyi Pavarotti didapat dari ayahnya yang juga memiliki tenor. Namun, ayahnya berprofesi sebagai penyanyi karena sering merasa gugup saat tampil di depan banyak orang.

Penyanyi Legendaris Luciano Pavarotti

Penyanyi Legendaris Luciano Pavarotti
stradanove.net

Keluarga Pavarotti juga dikenal karena kesederhanaannya, tinggal di apartemen dua kamar tidur dengan empat anggota keluarga. Setelah pecahnya Perang Dunia Kedua, keluarga Pavarotti terpaksa pindah dari kota dan menyewa kamar keluarga petani di pinggiran kota. Sebagai seorang anak, Pavarotti bercita-cita menjadi pemain sepak bola. Namun seiring berjalannya waktu, dia mulai melepaskan mimpinya itu dan mulai berlatih menyanyi. Ayah Pavarotti memiliki banyak rekaman tenor terkenal, seperti Baniamino Gigli, Giovanni Martinelli, Tito Schipa, dan Enri Ke Caruso (Enrico Caruso).

Baca Juga : Kisah Hegemoni Sang Enzo Ferrari Italia

Pavarotti berterus terang amat memuja- muja Giuseppe Di Stefano termotivasi dari Mario Lanza. Pavarotti mulai menekuni nada dengan sungguh- sungguh pada tahun 1954 kala ia berumur 19 tahun. Setelah itu, ia menemukan peluang buat berlatih nada serta menyanyi dari Arrigo Pola, seseorang instruktur tenor serta biduan handal di Modena, serta ia mau melatih Pavarotti dengan cara free. Pada umur 20 tahun, Pavarotti serta paduan suara desa tamannya menjajaki pertandingan nada global yang diadakan di Inggris serta Wales serta jadi pemenang awal. Pengalaman memenangkan pertandingan inilah yang mendesak Pavarotti jadi biduan handal. Pavarotti tidak cuma memenangkan pertandingan itu, namun pula berjumpa dengan seseorang perempuan bernama Adua Veroni yang menikah pada tahun 1961 , dikutip kompas.com.

 

Menjadi Penyanyi Profesional

Menjadi Penyanyi Profesional

Pada tahun 1961, Pavarotti memenangkan kompetisi internasional yang diadakan di Teatro Reggio Emilia, Italia, dan menjadi musik “Bohemia” pada tanggal 29 April. Rodolfo dari Ro Boheme, memulai debutnya dalam opera. Dua tahun kemudian, Pavarotti melakukan debutnya di Austria di Vienna State Opera pada bulan Februari. Dia kembali ke sana untuk tampil pada Maret dan April 1963.

Di tahun yang serupa, Pavarotti pula berpeluang buat tampak di Dundalk, Irlandia, serta melaksanakan debutnya di Royal Opera House di London. Walaupun mayoritas orang berkata kalau seluruh performa awal mulanya selaku biduan opera berjalan dengan bagus, ia belum buatnya populer. Sehabis berteman dengan pendamping biduan Joan Sutherland( Joan Sutherland) serta konduktor Richard Bonynge( Richard Bonynge), suasana ini mulai berganti.

Pada tahun 1963, Pavarotti menemukan peluang buat ikut serta dalam rekreasi Australia Joan Sutherland. Pavarotti serta Sutherland ikut serta dalam 40 pementasan dalam 2 bulan.

Ekspedisi ke Australia berikan Pavarotti pengalaman bernilai, tercantum metode respirasi yang ia pelajari dari Sutherland. Pada Februari 1965, Pavarotti kesimpulannya berpeluang tampak di Amerika Sindikat, persisnya di Miami, buat menjajaki mode show kepunyaan Donizetti, Lucia( Lucia di Lammermoor). Beliau seolah mengambil alih tenor yang seketika jatuh sakit, serta tidak terdapat biduan lain yang dapat menggantinya. Atas saran Joan Sutherland, Pavarotti kesimpulannya dapat tampak selaku tenor pengganti. Pada tahun 1972, Pavarotti mulai berprofesi di Sutherland serta mengantarkan” La Fille du Regimenr” dari Donizetti.

Sejak itu, Pavarotti dengan cepat mendapatkan reputasi internasional sebagai penyanyi opera dan memiliki banyak pengikut. Dia juga muncul di rekaman dan acara TV. Selain banyak penampilan Sutherland, Pavarotti masih bermain solo. Ia juga tampil beberapa kali dengan dua tenor lainnya, Placido Domingo dan Jose Carreras dari Spanyol. Mereka kemudian menyebut diri mereka “tiga tenor”. Penampilannya dengan tiga tenor diyakini membawa musik klasik ke level yang belum pernah ada sebelumnya. Pavarotti tidak hanya tampil bersama musisi klasik dan penyanyi opera, tapi juga bersama Eric Clapton, penyanyi U2 Bono, Elton John, penyanyi Celine Dion bahkan penyanyi Orkestra Vokal Spice Girls. Tunggu artis-artis terkenal tampil bersama. Para musisi telah berkolaborasi berkali-kali.

Penampilan Terakhir

Penampilan Terakhir luciano Pavarotti
stradanove.net

Pada tahun 2004, dikala berumur 69 tahun, Pavarotti mulai merancang ekspedisi perceraian serta setelah itu memberhentikan karir menyanyinya. Pada Desember 2004, beliau pula memublikasikan kalau beliau hendak melangsungkan pementasan di 40 kota di bermacam negeri. Tetapi, rekreasi itu ditunda sebab Pavarotti wajib menempuh pembedahan tulang balik pada Maret 2005, serta beliau di nyatakan mengidap kanker kelenjar ludah perut pada dini tahun 2006, alhasil beliau wajib menghapuskan rekreasi itu di Amerika Sindikat, Kanada, serta Inggris Raya. Performa terakhir bintang film itu merupakan pada seremoni awal Olimpiade Masa Dingin 2006 di Turin, Italia, pada 10 Februari 2006. Dikala itu, beliau menyanyikan lagu Nessun dorma serta menemukan tepuk tangan hidup dari para pengunjung serta pengunjung global.

Namun, pada upacara pembukaan tahun 2008, direktur pertunjukan menemukan bahwa suara Pavarotti pada saat itu adalah sebuah rekaman. Ini karena cuacanya sangat dingin sehingga tidak mungkin untuk menyanyi secara langsung.

Mungkin sudah biasa mendengarkan lagu-lagu hit dari album Anggun C Sasmi. Ini akan menjadi istimewa ketika musisi ternama di pentas internasional berkolaborasi dengan penyanyi opera Italia.

Perpaduan tak biasa ini muncul dalam “Luciano Pavarotti Foundation dan Anggun Concert” yang digelar di Simfonia Hall, Jakarta, akhir pekan lalu. Ungen berbagi panggung dengan penyanyi dari Yayasan Luciano Pavarotti.

Giulia Mazzola (soprano), Matteo Desole (tenor), Giuseppe Infantino (tenor) dan Lorenzo Licitra (tenor) bernyanyi dengan penuh semangat bersama Anggun. Orkestra Jakarta Symphony Orchestra mengiringi suara merdu mereka

Konduktor orkestra berada di tangan konduktor wanita Eunice Tong Holden. Lagu kebangsaan Eunice Tong Holden adalah “Indonesia Raya”. Selama sekitar dua jam (ditambah jeda 20 menit), Eunice dan tim menyanyikan total 18 lagu.

Anggun memainkan tiga lagu sepanjang pertunjukan, termasuk lagu andalannya “Snow on the Sahara”. Di bagian itu, ia menyanyikan lagu dengan tiga tenor, Desole, Infantino dan Licitra.

Dia juga membawakan “The Last” dengan komposer Amerika Harry Warren dan Lorenzo Licitra. Saat Anggun menyanyikan lagu terakhir berjudul “Caruso”, penonton dibuat kaget.

Lewat video di layar panggung, Anggun tampak berduet dengan almarhum Luciano Pavarotti yang tampil lewat video. Setelah lagu berakhir, An Gong tidak dapat menahan emosi ini dan menangis.

Pavarotti adalah penyanyi opera Italia yang tenor uniknya sudah dikenal dunia. Salah satu penampilannya yang paling terkenal dalam sejarah adalah Olimpiade Musim Dingin 2006.

Setelah sang majikan pergi pada tahun 2007, istrinya berinisiatif mendirikan Yayasan Luciano Pavarotti (Yayasan Luciano Pavarotti). Nicoletta Mantovani Pavarotti (Nicoletta Mantovani Pavarotti) berharap untuk melanjutkan kenangan dan warisan artistik suaminya.

Malam itu, Angon mengucapkan terima kasih kepada Yayasan Luciano Pavarotti, Kedutaan Besar Italia dan Institut Kebudayaan Italia yang telah menyelenggarakan acara ini. Ia pun memuji kehebatan Jakarta Symphony Hall. Angong berkata: “Kami beruntung memiliki gedung konser yang menakjubkan. Inilah yang dibutuhkan Jakarta.”

Akhir kehidupan

Luciano Pavarotti adalah salah satu bintang opera paling terkenal abad 20. Manajernya mengatakan bahwa Luciano Pavarotti meninggal pada hari Kamis di kediamannya di Modena, Italia. Pavarotti meninggal pada usia 71 tahun.

Sang tenor telah berjuang melawan kanker pankreas, yang telah menyerangnya selama lebih dari setahun. Ada laporan kesehatannya memburuk pada Rabu (5/9) malam dan meninggal dunia.

Kantor berita ANSA mengutip seseorang yang dekat dengan penyanyi tersebut yang mengatakan bahwa dia telah mengalami beberapa pengalaman tidak sadar.

Pavarotti dirawat di rumah sakit karena infeksi paru-paru bulan lalu, tetapi dipulangkan pada 25 Agustus setelah dua bulan perawatan.

Tenorissimo Italia menjalani operasi di New York tahun lalu untuk mengangkat tumor pankreas, dan sejak itu menjalani kehidupan yang tenang bersama keluarganya di Modena, jauh dari kebisingan.

Ia lahir di Modena pada 12 Oktober 1935. Seperti remaja Italia lainnya, ia bercita-cita menjadi bintang sepak bola sebelum beralih ke bidang musik.

Debutnya di panggung opera dimulai pada tahun 1961 di Reggio Emilia (Reggio Emilia) memainkan karya Rodolfo La Boheme (La Boheme), dan karya ini juga membawanya ke tahun 1966 Dia melakukan debutnya di Teater La Scala di Milan pada tahun 2016.

Konser amal

Dalam 45 tahun terakhir, dia telah tampil di semua gedung opera besar di seluruh dunia, tetapi penampilan publik terakhirnya adalah di Olimpiade Musim Dingin Torino pada Februari 2006, lima bulan sebelum dia menjalani operasi kanker.

Reputasinya tidak terbatas pada gedung opera, tetapi juga meluas ke panggung lain, terutama melalui konser amal tahunannya “Pavarotti and Friends”, di mana dia tampil dengan bintang pop dan rock.

Dia telah muncul dengan bintang-bintang seperti Elton John dan Eric Clapton hingga Zucchero dan bahkan Spice Girls untuk anak-anak Bosnia dan Herzegovina menggalang dana.

 

Luciano Pavarotti akan Mengajar di Sekolah Musik Italia

Luciano Pavarotti akan Mengajar di Sekolah Musik Italia
stradanove.net

Tenor Luciano Pavarotti (Luciano Pavarotti) mengumumkan pengunduran dirinya awal tahun ini, dan dia akan mulai mengambil kelas di bidang seni akustik di kampung halamannya di Italia utara.

Pavarotti, 69, akan bekerja dengan beberapa penyanyi sopran wanita kelas dunia dan teman lama Pavarotti Leon Magiera, yang akan berada di Sekolah musik yang didirikan oleh pemerintah menyediakan total 24 tahun pengajaran untuk siswa dua tahun. Modena.

“Setahu saya, Luciano Pavarotti selama ini memberikan bimbingan kepada anak-anak muda peminat musik, tapi dia tidak pernah mengajar secara penuh di sekolah musik manapun,” kata Giovanni Indurti, guru di Modern Music School. Giovanni Indulti) ucap.

Mahasiswa yang dijadwalkan mengikuti ujian masuk pada akhir Oktober juga harus mengambil mata kuliah teori dan sejarah musik untuk memperoleh gelar master.

Dia mengatakan bahwa pada konferensi pers di Modena pada hari Selasa, tenor besar mengatakan kepada orang-orang di Conservatory of Modena bahwa siswa harus didorong untuk bernyanyi secara profesional sesegera mungkin untuk mengurangi biaya pendidikan selama dua tahun.

Pavarotti dan penyanyi soprano Bulgaria Raina Kabaivanska mengungkapkan keprihatinannya akan sulitnya biaya hidup yang dihadapi para pelajar dari Eropa Timur dan memberikan bantuan sebesar US $ 5.750.

 

Masa kecil dan keluarga Luciano Pavarotti

Luciano Pavarotti (Luciano Pavarotti) lahir di Modena, sebuah kota kecil di Italia, dari sebuah keluarga pembuat roti dan pabrik cerutu. Keluarganya hidup sangat miskin, jadi bahkan untuk hal yang paling penting, selalu tidak ada cukup uang. Meski begitu, Luciano selalu berbicara dengan sangat antusias dan merasa cemas dengan masa kecilnya.

Sepak bola adalah hobi favorit para pahlawan kita hari ini. Dia bercita-cita menjadi seorang penjaga gawang, tetapi kemudian meninggalkan usaha patungan tersebut. Karena Perang Dunia II pada tahun 1943, keluarga Pavarotti terpaksa meninggalkan Modena dan pindah ke sebuah peternakan di pinggiran kota. Di tempat ini, semua keluarga patriarkal masa depan mulai bertumbuh. Dan, yang mengejutkan, Luciano mulai menikmati rutinitas hidup di beberapa titik.

Tito melompati dan beberapa artis lainnya. Selain itu, pada hari Minggu, hari ini ayah sang pahlawan terkadang bernyanyi di paduan suara gereja. Di beberapa titik, Luciano sendiri mulai muncul bersamanya.

Adapun kecintaan pada musik selalu berdampingan dengan hobi lain dalam jiwa seorang pemuda. Fondasi selera musik Luciano diletakkan oleh ayahnya, yang juga menyukai nyanyian opera ketika dia masih muda. Dalam koleksi pribadi Fernando Pavarotti terdapat berbagai rekaman yang berbeda dari arias Enrico Caruso, Tito Skip dan beberapa artis lainnya. Selain itu, pada hari Minggu, hari ini ayah sang pahlawan terkadang bernyanyi di paduan suara gereja. Pada titik tertentu, Luciano sendiri mulai muncul bersamanya.

Situasi ini berlangsung selama bertahun-tahun, tetapi hanya setelah lulus SMA kami mulai bekerja sebagai penyanyi opera. Protagonis kami hari ini bahkan tidak memikirkannya dengan serius di awal. Dia ingin belajar di akademi olahraga, tetapi ibu Luciano membujuknya untuk mencari pekerjaan sebagai guru. Karena itu, pahlawan kita saat ini telah menjadi guru musik di sekolah dasar. Dia bekerja dalam kapasitas ini selama dua tahun, tetapi baru kemudian di tahun-tahun ini Luciano akhirnya memahami betapa pentingnya seni musik dalam hidupnya. Pavarotti memutuskan untuk menjadi penyanyi opera. Pada usia sembilan belas tahun, dia mulai belajar menyanyi dengan tenor terkenal Arrigo Pola. Ngomong-ngomong, dia bahkan setuju untuk mengajar pemuda itu secara gratis. Setelah itu, pahlawan kita hari ini, di bawah bimbingan Ettori Campogalliani, juga mengabdikan dirinya untuk mengembangkan keterampilan suaranya.

Baca Juga : 3 Filsafat Kunci Kebersamaan Didalam Hidup Bersosial

Sukses besar Tenor Luciano Pavarotti

Pada awal 1961, pahlawan kita hari ini memenangkan hadiah utama dalam kompetisi vokal internasional. Setelah itu, Luciano Pavarotti melakukan debutnya di atas panggung Teatro Reggio Emilia yang bergengsi, dan segera setelah itu, dia juga berada di Vienna Opera House dan London. Tampil di atas panggung di Covent Park.

Sejak saat itu, karir tenor Italia berkembang pesat. Dia bernyanyi di tempat terbaik di planet kita. Dia dipuji oleh London, Wina, Paris, New York, Marseille, dan banyak kota besar lainnya di planet ini. Pada tahun 1990, di Kejuaraan Sepak Bola Dunia di Italia, Luciano Pavarotti menyanyikan aria “Nessun Dorma” yang terkenal.

Pada saat inilah pahlawan kita hari ini dibakar sampai mati oleh musik klasik populer. Segera, dia membentuk trio tenor dengan Placido Domingo dan José Carreras, memperkenalkan musik klasik dengan cara yang lebih modern. Pendekatan ini telah membawa kesuksesan komersial yang besar bagi para penyanyi, tidak hanya menjadikan mereka bintang sungguhan dalam opera dan lingkaran pop. Mereka telah dikritik, tetapi mereka tetap jujur ​​pada diri mereka sendiri. Alhasil, berkat karya “tiga tenor”, popularitas musik opera tumbuh secara eksponensial di tahun 1990-an.

Selain pertunjukan musik, Luciano Pavarotti juga berperan sebagai dermawan sepanjang hidupnya. Dia bekerja sama dengan organisasi Palang Merah dan menyelenggarakan banyak festival musik untuk mempromosikan musisi muda.