Sejarah Kota Romawi Italy

Sejarah Kota Romawi Italy – Ada bukti arkeologis pendudukan manusia di wilayah Roma dari setidaknya 5.000 tahun, tetapi lapisan padat puing-puing yang jauh lebih muda mengaburkan situs Paleolitik dan Neolitik. Bukti yang menunjukkan fondasi kuno kota juga dikaburkan oleh legenda permulaan Roma yang melibatkan Romulus dan Remus .

Sejarah Kota Romawi Italy

stradanove – Tanggal tradisional untuk pendirian Roma adalah 753-04-21 SM, mengikuti Marcus Terentius Varro , dan kota dan wilayah sekitar Latium terus dihuni dengan sedikit gangguan sejak sekitar waktu itu. Penggalian yang dilakukan pada tahun 2014 telah mengungkapkan sebuah tembok yang dibangun jauh sebelum tahun pendirian resmi kota tersebut. Para arkeolog menemukan dinding batu dan potongan tembikar yang berasal dari abad ke-9 SM dan awal abad ke-8 SM, dan ada bukti orang-orang tiba di bukit Palatine pada awal abad ke-10 SM.

Situs Area Sant’Omobono sangat penting untuk memahami proses terkait dari monumentalisasi, urbanisasi , dan pembentukan negara di Roma pada periode Archaic akhir. Situs candi Sant’Omobono berasal dari abad ke-7–6 SM, menjadikannya peninggalan candi tertua yang diketahui di Roma.

Asal usul nama kota ini diperkirakan berasal dari pendiri dan penguasa pertama yang terkenal, Romulus yang legendaris . Dikatakan bahwa Romulus dan saudara kembarnya Remus , putra dewa Mars dan keturunan pahlawan Trojan Aeneas , disusui oleh serigala betina setelah ditinggalkan, kemudian memutuskan untuk membangun sebuah kota. Saudara-saudara berpendapat, Romulus membunuh Remus, dan kemudian menamai kota itu Roma menurut namanya sendiri. Setelah mendirikan dan menamai Roma (seperti ceritanya), ia mengizinkan orang-orang dari semua kelas untuk datang ke Roma sebagai warga negara, termasuk budak dan orang bebas tanpa perbedaan.

Untuk memberi warganya istri, Romulus mengundang suku-suku tetangga ke sebuah festival di Roma di mana dia menculik banyak wanita muda mereka (dikenal sebagai Pemerkosaan Wanita Sabine ). Setelah perang berikutnya dengan Sabines , Romulus berbagi kerajaan dengan Sabine Raja Titus Tatius . Romulus memilih 100 orang paling mulia untuk membentuk senat Romawi sebagai dewan penasehat raja. Orang-orang ini dia sebut patres, dan keturunan mereka menjadi ningrat .

Dia menciptakan tiga abad equites : Ramnes (artinya Romawi), Tities (setelah raja Sabine), dan Luceres (Etruscans). Dia juga membagi populasi umum menjadi tiga puluhcuriae , dinamai tiga puluh wanita Sabine yang telah campur tangan untuk mengakhiri perang antara Romulus dan Tatius. Kuriae membentuk unit pemungutan suara di Comitia Curiata .

Baca juga : Kota Italia dengan segala keindahannya

Upaya telah dilakukan untuk menemukan akar linguistik untuk nama Roma. Kemungkinan termasuk derivasi dari Yunani , yang berarti keberanian, keberanian; kemungkinan hubungannya adalah dengan akar *rum- , “puting”, dengan referensi teoretis ke serigala totem yang mengadopsi dan menyusui si kembar yang bernama serumpun. Nama kota Etruria tampaknya adalah Ruma. Bandingkan juga Rumon , nama lama Sungai Tiber. Etimologi selanjutnya tetap tidak diketahui, seperti kebanyakan kata Etruria.

Thomas G. Tucker ‘s Concise Etymological Dictionary of Latin (1931) menyatakan bahwa nama tersebut kemungkinan besar berasal dari *urobsma(lih. urbs , robur ) dan sebaliknya, “tetapi lebih kecil kemungkinannya” dari *urosma “bukit” (lih. Skt. varsman- “tinggi, titik,” Slavonik Lama “puncak, puncak”, Russ. ерх “atas; ke atas arah”, Lith. virsus “atas”).

Roma tumbuh dari pastoral/pemukiman di Bukit Palatine dan perbukitan di sekitarnya sekitar 30 km (19 mi ) dari Laut Tyrrhenian di sisi selatan Sungai Tiber . Bukit Quirinal mungkin adalah pos terdepan untuk Sabine , orang-orang berbahasa Italic lainnya. Di lokasi ini, Sungai Tiber membentuk kurva berbentuk Z yang berisi pulau tempat sungai dapat diarungi. Karena sungai dan arungan itu, Roma berada di persimpangan lalu lintas yang mengikuti lembah sungai dan para pedagang yang melakukan perjalanan ke utara dan selatan di sisi barat semenanjung .

Temuan arkeologis telah mengkonfirmasi bahwa ada dua pemukiman berbenteng pada abad ke-8 SM, di daerah Roma masa depan: Rumi di Bukit Palatine, dan Titientes di Bukit Quirinal, didukung oleh Luceres yang tinggal di hutan terdekat. Ini hanyalah tiga dari banyak komunitas berbahasa Italik yang ada di Latium , dataran di semenanjung Italia , pada milenium ke-1 SM. Asal-usul bangsa Italic terletak pada prasejarah dan karena itu tidak diketahui secara pasti, tetapi bahasa Indo-Eropa mereka bermigrasi dari timur pada paruh kedua milenium ke-2 SM.

Menurut Dionysius dari Halicarnassus , banyak sejarawan Romawi (termasuk Porcius Cato dan Gaius Sempronius) menganggap asal-usul orang Romawi (keturunan Aborigin ) sebagai orang Yunani meskipun faktanya pengetahuan mereka berasal dari catatan legenda Yunani. The Sabines, khususnya, pertama kali disebutkan dalam catatan Dionysius karena telah merebut kota Lista secara mengejutkan, yang dianggap sebagai ibu kota orang Aborigin.

Penutur bahasa Italic di daerah tersebut termasuk Latin (di barat), Sabines (di lembah atas Tiber ), Umbria (di timur laut), Samnites (di Selatan), Oscans , dan lain-lain. Pada abad ke-8 SM, mereka berbagi semenanjung dengan dua kelompok etnis besar lainnya: Etruria di Utara dan Yunani di selatan.

Etruria ( Etrusci atau Tusci dalam bahasa Latin ) dibuktikan di utara Roma di Etruria (Lazio utara modern, Tuscany dan bagian dari Umbria ). Mereka mendirikan kota-kota seperti Tarquinia , Veii , dan Volterra dan sangat mempengaruhi budaya Romawi, seperti yang ditunjukkan dengan jelas oleh beberapa raja Romawi mitos asal Etruria. Sejarawan tidak memiliki sastra, tidak ada teks agama atau filsafat; oleh karena itu, banyak dari apa yang diketahui tentang peradaban ini berasal dari barang-barang makam dan temuan makam.Orang Yunani telah mendirikan banyak koloni di Italia Selatan antara 750 dan 550 SM (yang kemudian disebut oleh orang Romawi Magna Graecia ), seperti Cumae , Naples , Reggio Calabria , Crotone , Sybaris , dan Taranto , serta di dua pertiga timur Sisilia .

Setelah 650 SM, Etruria menjadi dominan di Italia dan berkembang ke utara-tengah Italia. Tradisi Romawi mengklaim bahwa Roma telah berada di bawah kendali tujuh raja dari tahun 753 hingga 509 SM dimulai dengan mitos Romulus yang dikatakan telah mendirikan kota Roma bersama dengan saudaranya Remus . Tiga raja terakhir dikatakan berasal dari Etruria (setidaknya sebagian)—yaitu Tarquinius Priscus , Servius Tullius dan Tarquinius Superbus . (Priscus dikatakan oleh sumber-sumber sastra kuno sebagai putra seorang pengungsi Yunani dan ibu Etruria.) Nama mereka mengacu pada kota Tarquinia di Etruria.

Livy , Plutarch , Dionysius dari Halicarnassus , dan lain-lain mengklaim bahwa Roma diperintah selama abad pertama oleh suksesi tujuh raja. Kronologi tradisional, sebagaimana dikodifikasikan oleh Varro , memberikan 243 tahun untuk masa pemerintahan mereka, rata-rata hampir 35 tahun, yang umumnya telah diabaikan oleh para sarjana modern sejak karya Barthold Georg Niebuhr . Galia menghancurkan banyak catatan sejarah Roma ketika mereka menjarah kota setelah Pertempuran Alliapada 390 SM (menurut Polybius, pertempuran terjadi pada 387/6) dan apa yang tersisa akhirnya hilang karena waktu atau pencurian.

Daftar raja juga memiliki nilai sejarah yang meragukan, meskipun nama terakhir raja mungkin adalah tokoh sejarah. Diyakini oleh beberapa sejarawan (sekali lagi, ini diperdebatkan) bahwa Roma berada di bawah pengaruh Etruria selama sekitar satu abad. Selama periode ini, sebuah jembatan dibangun yang disebut Pons Sublicius untuk menggantikan arungan Tiber , dan Cloaca Maxima .juga dibangun; orang Etruria dikatakan sebagai insinyur hebat dari jenis struktur ini. Dari sudut pandang budaya dan teknis, Etruria bisa dibilang memiliki dampak terbesar kedua pada perkembangan Romawi, hanya dilampaui oleh orang Yunani.

Memperluas lebih jauh ke selatan, Etruria datang ke dalam kontak langsung dengan orang-orang Yunani dan awalnya berhasil dalam konflik dengan penjajah Yunani; setelah itu, Etruria mengalami penurunan. Mengambil keuntungan dari ini, Roma memberontak dan memperoleh kemerdekaan dari Etruria sekitar 500 SM. Itu juga meninggalkan monarki demi sistem republik berdasarkan Senat , yang terdiri dari bangsawan kota, bersama dengan majelis rakyat yang memastikan partisipasi politik bagi sebagian besar pria merdeka dan hakim terpilih setiap tahun.

Etruria meninggalkan pengaruh abadi di Roma. Bangsa Romawi belajar membangun kuil dari mereka, dan orang Etruria mungkin telah memperkenalkan penyembahan tiga serangkai dewa – Juno , Minerva , dan Jupiter – dari dewa Etruscan : Uni , Menrva , dan Tinia . Namun, pengaruh orang Etruria dalam perkembangan Roma sering dilebih-lebihkan. Roma pada dasarnya adalah kota Latin. Itu tidak pernah menjadi sepenuhnya Etruscan. Juga, bukti menunjukkan bahwa Romawi sangat dipengaruhi oleh kota-kota Yunani di Selatan, terutama melalui perdagangan.

Musuh awal Roma adalah suku-suku pegunungan tetangga Volscia, Aequi, dan tentu saja Etruria. Ketika tahun-tahun berlalu dan keberhasilan militer meningkatkan wilayah Romawi, musuh baru muncul. Yang paling ganas adalah Galia , kumpulan orang-orang lepas yang menguasai sebagian besar Eropa Utara termasuk Italia Utara dan Timur Tengah modern.

Pada tahun 387 SM, Roma dijarah dan dibakar oleh Senones yang berasal dari Italia timur dan dipimpin oleh Brennus , yang berhasil mengalahkan tentara Romawi pada Pertempuran Allia di Etruria . Beberapa catatan kontemporer menunjukkan bahwa Senones berharap untuk menghukum Roma karena melanggar netralitas diplomatiknya di Etruria. Keluarga Senones berbaris 130 kilometer (81 mi) ke Roma tanpa merusak pedesaan di sekitarnya; setelah mereka menjarah kota, Senones mundur dari Roma. Brennus dikalahkan oleh diktator Furius Camillus di Tusculum segera setelah itu.

Setelah itu, Roma buru-buru membangun kembali gedung-gedungnya dan melakukan serangan, menaklukkan Etruria dan merebut wilayah dari Galia di utara. Setelah 345 SM, Roma mendorong ke selatan melawan orang Latin lainnya. Musuh utama mereka di kuadran ini adalah Samnites yang ganas , yang mengakali dan menjebak legiun pada 321 SM di Pertempuran Caudine Forks . Terlepas dari ini dan kemunduran sementara lainnya, orang-orang Romawi maju dengan mantap. Pada 290 SM, Roma menguasai lebih dari setengah semenanjung Italia. Pada abad ke-3 SM, Roma membawa polis Yunani di selatan di bawah kendalinya juga.

Di tengah peperangan yang tidak berkesudahan (dari awal berdirinya Republik hingga Kepangeranan, pintu kuil Janus hanya ditutup dua kali ketika dibuka berarti Roma sedang berperang), Roma harus menghadapi tantangan besar yang berat. krisis sosial, Konflik Ordo, perjuangan politik antara Plebeian (rakyat jelata) dan Patricia (bangsawan) dari Republik Romawi kuno, di mana Plebeian mencari kesetaraan politik dengan Patricia. Ini memainkan peran utama dalam pengembangan Konstitusi Republik Romawi.

Itu dimulai pada 494 SM, ketika, ketika Roma berperang dengan dua suku tetangga, semua Plebeian meninggalkan kota (yang pertamaPemisahan Plebeian ). Hasil dari pemisahan diri pertama ini adalah pembentukan kantor Plebeian Tribune , dan dengan itu perolehan pertama kekuasaan nyata oleh Plebeian.

Menurut tradisi, Roma menjadi republik pada 509 SM. Namun, butuh beberapa abad bagi Roma untuk menjadi kota besar imajinasi populer. Pada abad ke-3 SM, Roma telah menjadi kota unggulan di semenanjung Italia. Selama Perang Punisia antara Roma dan kerajaan besar Mediterania di Kartago (264 hingga 146 SM), status Roma semakin meningkat karena menjadi ibu kota kerajaan seberang laut untuk pertama kalinya.

Dimulai pada abad ke-2 SM, Roma mengalami ekspansi populasi yang signifikan sebagai petani Italia, didorong dari tanah pertanian leluhur mereka dengan munculnya besar, pertanian budak yang dioperasikan disebut latifundia , berbondong-bondong ke kota dalam jumlah besar. Kemenangan atas Kartago dalam Perang Punisia Pertamamembawa dua provinsi pertama di luar semenanjung Italia, Sisilia dan Sardinia.

Bagian dari Spanyol ( Hispania ) diikuti, dan pada awal abad ke-2 Romawi terlibat dalam urusan dunia Yunani. Pada saat itu semua kerajaan Helenistik dan negara-kota Yunani mengalami kemunduran, kelelahan akibat perang saudara yang tak berkesudahan dan mengandalkan pasukan tentara bayaran.

Bangsa Romawi memandang peradaban Yunani dengan penuh kekaguman. Orang Yunani melihat Roma sebagai sekutu yang berguna dalam perselisihan sipil mereka, dan tidak lama kemudian legiun Romawi diundang untuk campur tangan di Yunani. Dalam waktu kurang dari 50 tahun, seluruh daratan Yunani ditaklukkan. Legiun Romawi menghancurkan phalanx Makedonia dua kali, pada tahun 197 dan 168 SM; pada 146 SM konsul Romawi Lucius Mummius meruntuhkan Korintus, menandai akhir dari Yunani bebas. Pada tahun yang sama Cornelius Scipio Aemilianus, putra Scipio Africanus, menghancurkan kota Kartago, menjadikannya provinsi Romawi.

Pada tahun-tahun berikutnya, Roma melanjutkan penaklukannya di Spanyol dengan Tiberius Gracchus , dan menginjakkan kaki di Asia, ketika raja terakhir Pergamus memberikan kerajaannya kepada orang-orang Romawi. Akhir abad ke-2 membawa ancaman lain, ketika sejumlah besar bangsa Jermanik , yaitu Cimbri dan Teutones , menyeberangi sungai Rhone dan pindah ke Italia.

Gaius Marius adalah konsul lima kali berturut-turut (tujuh total), dan memenangkan dua pertempuran yang menentukan pada 102 dan 101 SM. Dia juga mereformasi tentara Romawi, memberikan reorganisasi yang baik sehingga tetap tidak berubah selama berabad-abad.

Tiga puluh tahun pertama abad terakhir SM ditandai dengan masalah internal yang serius yang mengancam keberadaan Republik. Perang Sosial , antara Roma dan sekutunya, dan Perang Servile (pemberontakan budak) adalah konflik keras,semua di Italia, dan memaksa Romawi untuk mengubah kebijakan mereka berkaitan dengan sekutu dan rakyat mereka.

Pada saat itu Roma telah menjadi kekuatan yang luas, dengan kekayaan besar yang berasal dari orang-orang yang ditaklukkan (sebagai upeti, makanan atau tenaga kerja, yaitu budak). Sekutu Roma merasa pahit karena mereka telah bertempur di sisi Romawi, namun mereka bukan warga negara dan hanya mendapat sedikit imbalan. Meskipun kalah perang, mereka akhirnya mendapatkan apa yang mereka minta, dan pada awal abad ke-1 M praktis semua penduduk bebas Italia adalah warga negara Romawi.